RSS

People Come, People Go

01 Feb

Pagi ini Jakarta diguyur hujan, untungnya ini hari Minggu, jadi, ga terlalu ngefek sih ya, ga ada acara juga, so here I am, wandering around in the blog world, sambil ngetik, sambil dengerin lagu-lagu dari Media Player, sedikit galau, tapi untung banyakan lapernya sih, jadi not bad lahh, ada mie instant juga, tinggal masak bentar, lapar ilang, hati kembali riang, galau pun tinggal kenangan. IDIIIHHH.. UMUR UDAH SEPEREMPAT ABAD MASIH GALAU??? yeeee.. don’t get me wrong kak! gw galau mikirin bokap kok, Alhamdulillah, kalo cinta-cintaan mah gw jarang banget galau, terakhir galau sekira setahunan yang lalu, waktu itu umur gw masih belom seperempat abad loooh jadi boleh donk galau? ;p

Bokap lagi rada ga enak badan katanya, mudah2an cepet sembuh ya papaku sayanggg :* aaamiiinn… Bokap emang udah 50 something sekarang 55 sih tepatnya, jadi mungkin udah ga boleh kecapekan, apalagi kalo lagi pulang berlayar kayak sekarang, bokap pasti sibuk banget, either ketemu sodara atau temen2 maennya, or busy with his hobbies, kaya mancing, atau maen ping-pong sama warga kompleks. Bentar lagi bokap mau pensiun sih katanya, nungguin adek gw kelar pendidikannya dan melanjutkan karirnya seperti bokap. Ah, sedihnya gw, ga bisa jadi anak yang dibanggain, yang bisa ngejamin bokap gw selama masa pensiunnya nanti (T,T) maaf ya pa, God seems have another plan for me, thus all of my plan was busted, didn’t work.. Yah, mudah2an papa cukup bijak, menyadari bahwa kita gak selalu dapetin apa yang kita inginkan dalam hidup ini, you’re much wiser than me lah, I am sure you’ve known it all the time 🙂 Tetaplah doakan anakmu ini Pa, InsyaAllah, anakmu ini akan bekerja lebih cerdas biar dapet duit lebih banyak, jadi papa bisa tenang selama masa pensiun nanti,  aammiiinn… Oh satu lagi pa, may be I could not be what you want me to be, but it doesn’t change my love to you dad, I am still your biggest fans! and you’re still my idol, my inspiration, and my reason to keep walking through all of this hardship :’) *dan mendadak gw pengen banget meluk bokap… hiks…

Sudahlah, sudahi saja semua kegalauan ini, gw tadinya mau nulis soal laen loh, swear! Mau ngomongin soal apa sih kak? yang jelas sih bukan ngomongin perselisihan antara Polri sama KPK, atau konstelasi politik internasional, atau hal-hal berat lainnya, apalagi ngomongin soal Indonesia’s economic forecast, aduhh siapalah aku ini?? cuma remahan Roma Malkist Crakers, gak ngerti yang begituan *nyender di bahu *bahu jalan. Iya, jadi gw mau cerita soal gimana hidup telah, sedang, dan akan mempertemukan maupun memisahkan kita dengan orang-orang. Pasti kalian paham kan maksud gw?  *(berasa ada yang baca aja pake “kalian” )  Ya gitu deh, dalam hidup ini, kita pasti akan ketemu banyak orang, ada yang deket, ampe jadi sahabat, atau jadi istri/suami, ada juga yang hanya lewat, ada pula yang biasa-biasa saja, ada, tapi keberadaannya gak terlalu ngaruh di hidup kita, bahkan, mungkin ada yang jadi musuh kita.. ih, serem banget kak, punya musuh?! Looohh jangan salah, kalo kata Eminem “If you have enemies, good that means you stood up for something.”, tuh! Nabi aja punya musuh, Ibrahim AS punya Namrud, Musa AS punya Fir’aun, Daud AS punya Jalut/Goliath, mereka punya musuh bukan karena doyan cari ribut kan? mereka punya musuh karena mereka memperjuangkan sesuatu, nah! itu bisa jadi kejadian juga di kita, misalnya “musuh” saat wawancara kerja, atau “musuh” saat ujian CPNS, atau bahkan, kalo kita sadari, musuh terbesar kita itu adalah diri kita sendiri, yang males lah, nunda-nunda lah, pokoknya yang menghambat kita buat meraih impian kita sendiri.  Balik ke soal ketemu orang2, gw percaya, kalo Tuhan mempertemukan kita dengan mereka pasti ada maksudnya, kalo diibaratin, kita hidup itu, kaya kita naek bus Transjakarta, bisa jadi, kita udah satu bus sama orang dari halte pertama *(in this case, misalnya, orang tua kita atau sodara kita yang lebih tua), nah, seiring perjalanan, kita bakal ketemu orang baru di setiap halte, atau boleh jadi, ada orang yang selama ini udah bareng kita, tapi harus turun di halte itu. Gw percaya banget, kalo kehadiran mereka pasti punya pengaruh dalam hidup kita, bisa jadi pengaruh baik, atau buruk, bisa jadi ngasih kita pelajaran, bantuin kita, atau bahkan, nyusahin kita, but at the end, we will finally learn something from their presence *(or absence). Boleh jadi, mereka yang dateng itu, ngebantu kita, ngasih kita tempat duduk, atau nawarin permen, itu artinya, keberadaan mereka adalah buat ngebantuin kita, tapi, kan bisa jadi, ternyata mereka malah nyopet dompet kita, atau gadget yang kita punya, nyusahin kan?! Boleh jadi, kita gak diuntungin atau dirugiin, tapi, kita dapet pelajaran dari mereka, misalnya, kita ngeliat mereka ngasih kursinya buat yang lebih membutuhkan, dari situ kita belajar tentang berbagi, dan tentang kepedulian, ccuss, kita contoh. Tapi, mungkin aja, kita ngeliat mereka lagi nyopet, ya berati, mereka ada, buat ngasih contoh yang jelek, jangan ditiru kak, atau siapa tau, mungkin kita bisa negur mereka, atau yaa ngasih salam tempel, tapi nempelnya pake bogem mentah. ;p

Sama seperti keberadaan mereka, keberadaan kita pun pasti ada maksudnya, mudah2an sih, kita bisa ngasih sesuatu yang baik ya buat mereka2 yang bersinggungan dengan kita, aaamiiinn.. Oh, satu lagi, mungkin someday, orang yang kita sayang, harus turun di halte, ninggalin kita, jangan sedih kak, teruslah melaju, jangan patah semangat, kita harus terus fokus sama tujuan kita. Sedih? boleh, Kehilangan? wajar banget, we are human kok. But, do not let it bring you down, terus jadi linglung, yang harusnya turun di halte Bendungan Hilir, malah turunnya di halte Polda, yang susah kita juga, kudu nunggu bus berikutnya, atau  kalo udah terlanjur keluar halte, ya masuk lagi, bayar lagi, atau naek metro mini yang gak pake AC, dan lebih sempit, dengan peluang kecopetan yang lebih besar, see?! susah sendiri kan? Yaudah, gw cuma mau cerita soal itu aja, gw juga pernah kehilangan orang yang sangat gw sayangi, yang bikin gw kaya orang kehilangan semangat, dan kehilangan arah, sampe akhirnya gw tau, itu salah.  Gw percaya, biarpun udah di alam yang berbeda, mereka masih bisa ngeliat kita kok, jadi kalo kitanya berlarut2 dalam kesedihan, yang kasihan juga mereka, udah mereka di sana harus ribet sama segala urusan pertanggungjawaban mereka selama hidup di dunia, mereka masih harus dibebani oleh kesedihan kita yang berlarut2. Instead of sedih2an terus, bukankah akan lebih baik kalo kita doain mereka, supaya mereka dikasih tempat yang terindah di sisi Allah? Dengan keyakinan, bahwa Tuhan mendengar setiap doa, bukankah itu berarti kita sudah memberikan sesuatu yang lebih baik bagi mereka di sana? apalagi, doa yang tulus, adalah salah satu amalan yang pahalanya tak akan pernah terputus. Oke, kayaknya gw udah terlalu lapar buat lanjut ngetik, mau makan dulu, see you all :*

Iklan
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: