RSS

Odontektomi? Impaksi?

16 Mar

Selamat malam, jadi beberapa minggu yang lalu, gw baru saja mengalami sebuah pengalaman yang mendebarkan dan mengesankan pada saat yang bersamaan, berbagai rasa bercampur menjadi satu, sebut saja, rasa gundah, pedih, resah, riang, rindu, dan rasa haru, dan sejumlah rasa lainnya yang gak bisa gw sebutin satu per satu.. Pengalaman apakah itu? Pengalaman itu adalaaahhh….

*drumroll* JENGJENGGGGGG…

Operasi pencabutan gigi geraham bungsu, atau yang dikenal dengan Odontektomi.. hahaha, that was my first time berurusan sama yang namanya cabut mencabut, dan potong memotong.. oke, kalo urusan potong memotong, berati udah dua kali sih, yang pertamanya, pas disunat.. but it has been years agooo.. udah lupa juga rasanya.. Jadi, gimana sih awalnya kok bisa dioperas? kalian pasti nanya kan, jadi awalnya, gw kan sakit gigi, di bagian geraham kanan, dan itu sakitnya, naudzububileeee… akhirnya ya,gw ke dokter gig, dan di sana, gw dipegang2, dijamah2,iya.. gigi gw yang dijamah2, pake alat, yang mana menimbulkan derita batin yang berkepanjangan.. ya abis gimana, lagi ngilu2nya, dikobok2, pake alat yang terbuat dari semacam besi pula.. ihh, rasanya pengen nampar tuh dokter dehh.. belom kenalan udah megang2, pake acara sakit pula..
Setelah ngeliat kondisi gigi gw, dokternya nyuruh gw buat foto selfie.. ya nggaklah, nyuruh foto panoramik gigi gw, atau dirongsen.. dan dari situlah, ketahuan kalo ternyata gigi geraham bawah kanan dan kiri gw impaksi, atau tumbuhnya ga normal… well, secara lokasi dan arah tumbuh, dia normal sih, cuma karena rahang gw yang mungil, kata dokternya giginya ga punya cukup ruang buat tumbuh, jadi harus dicabut.. *mata terbelalak tak percaya sambil teriak teriak histeris,”APAAAA? DICABUT DOK?! NGGAKKK INI NGGAK MUNGKIN!! INI PASTI BOHONG KAN DOK?!”. Tapi, kata dokternya, gigi baru boleh dicabut kalo udah gak sakit, berhubung pas itu lagi sakit2nya, jadilah gw cuma dikasih obat biar ga sakit.. dan disuruh ke situ lagi buat ketemu dokter spesialis bedah mulut dan bedah dompet, karena harganya yang mahal.. Thank goodness, masih dicover asuransi kantor sih hehe..

Beberapa hari kemudian, tibalah hari yang ditunggu2, hari ditiupnya sangkakala.. enggak lahh.. hari gw dioperasi, kan temanya soal operasi gigi –“. Dokternya cowok, dan nampak kuat, tapi tetep bersahaja, karena gw datengnya telat, jadilah gw jadi pasien terakhir dokternya, well, that’s totally fine, jadi gw bebas tereak2, kalo2 ternyata operasinya sakit. Kalian pasti bertanya2, kok bisa sih, gw telat ke dokter? soalnya gw berenang dulu di Ancol, dan entah kenapa hari itu, bus Transjaknya ga ada aja gituuu *masukkan emote bete disini*..
Oke, lanjut ke cerita operasinya yaaa… apa sih yang dilakukan dokter cowo itu ke gw? yang pertama2 sih dokternya nyuruh gw berdoa dulu, abis itu gw disuruh kumur-kumur, dan ditanya, udah makan belom? sama siapa? di mana? haha,, nggaklahh, cuma ditanya udah makan apa belom aja. Abis itu, tibalah saat yang paling apaaa banget, dokternya ngejelasin kalo ternyata, gigi geraham atas gw juga perlu dicabut, meskipun ga kenapa2, O MY GOD!! gw kan kaget ya, soalnya yang bermasalah itu cuma gigi geraham bawah gw yang kanan sama kiri, kenapa yg atas juga harus dicabut, ternyata eh ternyata, kata dokternya, kalo gigi bawahnya kosong, nanti gigi atasnya bakal turun, dan bisa bikin susah pas makan, misalnya ngegigit lidah, atau gusi bawah.. ALAMAK! ya udahlah, gw pun setuju buat dicabut gigi atasnya sekalian, oh ya, gw lupa, gw juga disuruh nandatanganin surat pernyataan rela buat dioperasi, meskipun sebenernya gw ga rela2 banget sih (T,T)  Proses selanjutnya adalah, dokternya nyuntik gw, iya NYUNTIK.. BUKAN NYIUM! nyuntiknya sante banget pula, ada kali 2 kali suntikan, di mana? ya di mulut donk.. masa di hati –“, jadi dokternya itu nyuntik di daerah yang mau dicabut,rasanya gimana sih pas disuntik? sakit nggak? ya menurut ngana aja sih –“, kaya digigit semut, tapi semutnya seribu.. tapi udah kok, cuma bentar, abis itu, ga berasa apa2, well, bukan berasa apa2, sih, tapi rada kebas, kaya semutan gitu.. Dari situ, mulailah, alat2 dokternya ngobrak-abrik mulut gw, dan emang ga berasa sih, cuma pas dicabut, rada gimanaa gitu, sesekali, susternya bantuin megangin kepala gw, atau nyedot darah di mulut gw pake alat, dan yang paling ganggu itu suara bornya sih, rada bikin parno, padahal mah ga berasa juga..
Akhirnya, setelah, dianu-anu selama kurang lebih 45 menit, 2 gigi geraham gw yang kanan bawah sama atas resmilah tercabut, gw pun dikasih liat giginya.. rasanya kaya kehilangan keperawanan deh (?) sedih2 gimanaa gitu.. terus gw dikasih kapas buat digigit di bekas operasinya selama sejam, katanya buat menekan pendarahan.. terus, gw dikasih obat antibiotik, anti inflamasi atau anti bengkak,penghilang rasa sakit, kalsium CDR, dan obat kumur.. pulanglah gw, dengan kondisi, masih gigit kapas, dan mulut udah ga bisa mangap, cuma selebar 1 jari doank..itupun nyeri dikit.. soalnya kan masih ada efek bius..

Pulangnya, gw makan bubur ayam, ga pake apa2an, bener2 cuma bubur, sama kecap dikit doank.. dan minum obat, terus tidur.. Selama 3 hari pertama, gw cuma bisa makan bubur, dan minum jus, itupun pelaaaan banget, tapi mulai hari ke 4, gw mulai pelan2 makan nasi direndem kuah sop.. Uyeee.. bahagia banget pas pertama ketemu nasi lagi. Oh ya, sehari pertama, gw ga sikat gigi dan ga kumur2 dulu, dan ga makan/minum yang panas2, malah gw banyakin makan es krim sama air dingin, biar proses pembekuan darahnya lebih cepet. Setelah seminggu, akhirnya gw ke dokter lagi, buat cabut jahitannya.. rasanya? gak sakit sama sekali kok, cuma rada geli2 gimanaa gitu pas jahitnya ditarik biar lepas… begitu dilepas, barulah mulut gw bener2 bebas buat mangap2 lagi cihuyyy..

Pelajaran apa sih yang gw ambil dari operasi gw ini? gw belajar buat merelakan sesuatu, karena terkadang, sesuatu itu lebih baik buat dilepas aja, daripada dipaksain mati2an buat dipertahanin, hubungan asmara misalnya, well, prosesnya ga gampang, sama kaya pas mau dioperasi gigi kemaren, butuh mental dan persiapan yang matang, dan yes, prosesnya sakit, beresiko,serta proses pemulihannya juga butuh waktu, but it’s worth it lah, karena once udah lepas, dan proses pemulihannya udah done, you wil eventually be able to say “Alhamdulillah, it’s over!” sambil tersenyum lega..

Jadi, jangan takut buat dicabut gerahamnya yaaa… gw juga masih ada 1 lagi nihhh.. tapi, ntar aja, nunggu  polis asuransi baru lagi haha, sekalian ini pemulihan yang kemaren dulu.. Oh ya, proses pemulihan sampe bener2 lukanya bener2 kaya sedia kala itu sekitar 6 minggu, jadi, selama itu, gw masih harus rajin kumur2, biar ga ada makanan yang nyempil di bekas lukanya.. tapi udah boleh makan apa aja kok hehe 🙂
Buat yang mau dioperasi, semangat yaaaaa… kalian pasti bisa melewati ini semuaaa :*

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 16/03/2014 in ngemeng2

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: